December 2, 2021

Website UA MJ

Website Gaya Hidup dan Informasi UA MJ

Mitos atau Fakta, Makan Malam dan Minum Es Sebabkan Obesitas? Begini Penjelasan Dokter

2 min read

Setiap orang tentu menginginkan berat badan yang ideal dan tidak berlebihan. Mengingat, memiliki bobot badan yang berlebihan atau obesitas dapat memancing berbagai penyakit. Obesitas sendiri merupakan kondisi medis berupa kelebihan lemak tubuh sehingga dapat menimbulkan kerugian pada kesehatan tubuh. Obesitas terjadi karena tidak ada keseimbangan asupan yang dikonsumsi dengan kebutuhan kalori.

"Adanya disfungsi angigonesis disebabkan timbunan lemak yang tidak normal sehingga menimbulkan berbagai penyakit yang tidak menular," ungkap dr. Dr. I Gusti Lanang Sidiartha, Sp.A(K) pada acara temu media lewat virtual, Rabu (24/3/2021). Lanang mencontohkan hati pada manusia yang bekerja lebih keras karena ada timbunan lemak sehingga lama kelamaan dapat menimbulkan penyakit lever. Begitu pula organ tubuh lainnya sehingga obesitas adalah penyakit yang harus dicegah dan diantisipasi.

Namun, selama pencegahan obesitas, banyak sekali informasi yang tersebar dari mulut ke mulut. Terkadang informasi tersebut amat dipercaya tanpa diketahui kebenaran secara ilmiah. Misalnya minum air es dapat menambah berat badan.

Menurut Lanang, jika air es yang dikonsumsi tidak mengandung zat gula, maka tidak akan berpengaruh pada massa tubuh. Misalnya, minuman es tersebut dicampur oleh sirup, gula atau pemanis buatan. Justru meminum air putih sangat dianjurkan karena dapat meningkatkan metabolisme tubuh. Lalu bagaimana jika makan di malam hari? Apakah bisa mendorong terjadinya kegemukan? Hal ini ternyata juga memiliki pengaruh terhadap peningkatan berat badan. Bahkan Lanang menyarankan untuk tidak makan setelah jam 6 sore. Gunanya untuk memberi jeda pada proses pencernaan dengan jam tidur.

Saat tidur di malam hari, ada suatu proses penting yang terjadi. Lanang mengungkapkan jika hormon keluar dari malam hari dan berfungsi meperbaiki sel sel yang rusak. Selain itu, tidur yang cukup pada anak dapat mengoptimalkan pertumbuhan.

"Kalau tidur berkualitas, maka pada paginya, kita akan bangun tanpa harus merasa terlalu lapar. Sehingga esok harinya kita tidak akan makan secara berlebihan," katanya lagi. Jadwal makan yang teratur juga penting untuk diperhatikan. Makan tiga kali sehari dengan porsi yang seimbang menurut Lanang cukup untuk mengatasi godaan makan secara berlebihan. Artikel ini merupakan bagian dari

KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

More Stories

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.